Fri. Oct 7th, 2022

Pengibaran bendera LGBT+ di Kedutaan Besar Inggris di Jakarta pekan lalu membuat pemerintah Indonesia kecewa sementara media sosial Kedubes Inggris ditanggapi banyak warganet yang menyatakan penolakannya.

Aktivis LGBT Hartoyo mengatakan, penolakan itu menunjukkan masih “kurangnya pengetahuan terhadap HAM kelompok LGBT+ dan karena faktor kebencian”.

Pemerintah Indonesia menyatakan keprihatinan dan kekecewaan atas langkah yang dilakukan oleh Kedutaan Besar Inggris bendera LGBT+ di Kedutaan Inggris, pekan lalu.

Kementerian Luar Negeri RI menyatakan telah memanggil Duta Besar Inggris untuk Indonesia,  untuk menyampaikan kekecewaan tersebut.

“Kemlu menilai tindakan tersebut sangat tidak sensitif dan meminta Kedutaan Besar Inggris dan juga semua perwakilan negara sahabat di Indonesia untuk selalu menghargai nilai-nilai agama, sosial, norma budaya dan keyakinan masyarakat Indonesia,” tulis Kemlu dalam keterangan persnya.

Dalam rilis itu, Duta Besar Inggris untuk Indonesia, Owen Jenkins, mencatat kekecewaan dan protes pemerintah Indonesia serta akan menyampaikannya ke London.

Selain pernyataan resmi dari pemerintah, penolakan juga muncul dari warganet yang membanjiri unggahan Kedubes Inggris di Instagram.

Penolakan warganet

Terdapat lebih dari 9.200 komentar dengan hampir 5.000 like dalam unggahan di atas. Mayoritas komentar bernada negatif dan menolak pengibaran bendera tersebut, walaupun ada beberapa pihak yang mendukung tindakan Kedubes Inggris.

Beberapa komentar penolakan di antaranya:

Danang_s.n : “Apa anda tidak di ajarkan untuk menghargai perbedaan. Kok se enaknya anda mengibarkan bendera lain selain bendera Indonesia & negara anda. Negara anda kalo mau mengakui lgbt silakan tp jgn mengibarkan bendera itu di tanah Indonesia”.

Fariedakbar: “Indonesia negara TOLERANSI, menerima perbedaan, bukan penyimpangan”.

A_zainuddin43: “Anda yang harus menghargai Budaya dan Aturan Indonesia. Manusia d ciptakan berpasang-pasangan, Laki Perempuan. Kelainan bisa disembuhkan; terapi hormon, pergaulan, religi. Bukan pengakuan”.

Sementara, akun-akun yang mendukung unggahan tersebut, seperti:

Arisdogonzalez: “Thank you @ukinindonesia (icon bendera dan love berbagai warna)”

Noelcycles: “A great reminder for us all that the UK Embassy Jakarta is not *actually* in Indonesia; it’s technically the UK. Indonesia embassy in London is technically Indonesia. So whether someone agrees or disagrees based on their religion or anything else…the UK Embassy is allowed to fly whatever flag they want, whether you agree with it or not; a right afforded to every consulate or embassy, worldwide. The Indonesian embassy in London could fly a flag most Brits do not completely align with…and they would be within their rights.”

Selain di Instagram, Kedubes Inggris juga mengunggah foto itu ke Facebook, dan mendapat 100 komentar dan 11 dibagikan.

Seorang warganet bernama Agus N berkomentar “How about Islamophobia?” dan akun British Embassy Jakarta, menjawab “we stand against all forms of discrimination. Discrimination on grounds of religion is against the law in the UK. “Kami menentang semua bentuk diskriminasi. Diksriminasi atas dasar agama bertentangan dengan hukum di Inggris.”

Mengapa Inggris mengibarkan bendera LGBT?

Dalam keterangan di sosial medianya, Kedubes Inggris untuk Indonesia mengibarkan bendera LGBT+ sebagai peringatan atas Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia, dan Transfobia (IDAHOBIT) pada 17 Mei lalu.

Inggris menegaskan bahwa hak-hak LGBT+ adalah hak asai manusia yang fundamental. Ditambahkan, cinta adalah sesuatu yang berharga. Setiap orang, di mana pun, harus memiliki kebebasan untuk mencintai yang mereka sayangi dan mengekspresikannya tanpa rasa takut akan kekerasan dan diskriminasi.

Masih dalam keterangan itu, kriminalisasi masih terjadi: “di 71 negara untuk tindakan sesama jenis, di 15 negara untuk ekspresi dan/atau identitas gender melalui ‘cross-dressing’; dan di 26 negara untuk semua transgender. Pelecehan dan kekerasan adalah bagian rutin dari kehidupan LGBT+, di mana saja.”

“Kurang pengetahuan dan kebencian”

Aktivis LGBT dari lonelantern.org Hartoyo, mengatakan reaksi warganet itu menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia masih menolak perjuangan hak dasar kelompok LGBT, yang sebenarnya, didasari atas kurangnya pengetahuan dan kebencian.

“Pengibaran bendera LGBT itu sebagai bentuk perjuangan HAM di level internasional, yang harus dihormati. Tapi publik Indonesia masih butuh pengetahuan tentang keberagamaan gender dalam perspektif HAM,” kata Hartoyo.

Ia pun meminta pemerintah untuk tidak mengambil langkah yang terlalu berlebihan, karena pengibaran bendera LGBT di kedubes merupakan hak dari negara tersebut.

“Saya lihat, sikap pemerintah memanggil dubes Inggris itu untuk menenangkan publik, tapi jangan terlalu berlebihan,” ujarnya.

Aktivis LGBT melansir dari ackack.net Hartoyo, mengatakan reaksi warganet itu menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia masih menolak perjuangan hak dasar kelompok LGBT, yang sebenarnya, didasari atas kurangnya pengetahuan dan kebencian.

“Pengibaran bendera LGBT itu sebagai bentuk perjuangan HAM di level internasional, yang harus dihormati. Tapi publik Indonesia masih butuh pengetahuan tentang keberagamaan gender dalam perspektif HAM,” kata Hartoyo.

Ia pun meminta pemerintah untuk tidak mengambil langkah yang terlalu berlebihan, karena pengibaran bendera LGBT di kedubes merupakan hak dari negara tersebut.

“Saya lihat, sikap pemerintah memanggil dubes Inggris itu untuk menenangkan publik, tapi jangan terlalu berlebihan,” ujarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.